(MASIH) BELAJAR JUALAN

Saya sudah pernah cerita kan kalau dari 2014 lalu belajar jualan. Mulai buka lowprices @tokopedia , jualan sarung bantal kursi. Yang mana dari buka sampai awal tahun 2015 baru kejual 36 pcs.Hehe.
Eh tapi saya menganggap itu sebuah pencapaian loh. Pertama karena dengan adanya Lowprices merupakan satu langkah maju dari cita-cita saya saat ini yakni bisa menghasilkan uang dari rumah.
Kedua, dengan adanya Lowprices saya dapat banyak pengalaman dan pembelajaran baru. Antara lain tentang bagaimana menentukan harga jual, survey competitor (meski dalam tahap yang paling sederhana), cara packing, cara melayani.
Nah kisaran Februari atau Maret lalu, pas jam kantor piko telp saya. Memberitahu bahwa dia mentransfer sejumlah uang ke rekening saya. Saya sedikit kaget melihat jumlah yang ia transfer, LUMAYAN. Begitu ditanya untuk apa, dia bilang pakai saja untuk kamu belajar.Wow…kaget dan terharu . Kaget karena jumlah uangnya ( hehe. Yang ini agak lebay sih,karena mungkin bagi sebagian orang jumlah ini sedikit) dan terharu karena ternyata dia diam-diam memperhatikan usaha saya.
Merasa mendapat kepercayaan dan amanat saya langsung berpikir keras. Waduh bikin apa ya..saya harus bisa menggunakan modal ini sebaik-baiknya.
Akhirnya setelah cari ilham sana sini saya memutuskan untuk membuat line tas sendiri. Yang ada dalam pikiran saya adalah membuat produk tas untuk anak – anak dengan konsep edukatif.
Karena masih tercatat sebagai pekerja luar rumah, saya tidak bisa leluasa hunting konveksi tas ataupun mendatangi pameran- pameran industri kreatif. Modal saya cuma internet dan kasak – kusuk ke teman- teman.
Sempat hopeless karena diawal masa pencarian konveksi, tidak ada yang mau terima pesanan qty sedikit.Umumnya minimal 50 pcs. Sebagai pemula dengan modal terbatas MOQ seperti ini sungguh memberatkan. Sampai akhirnya melalui internet juga akhirnya saya dapat konveksi tas yang melayani boleh dibilang tanpa minimum order.
Konveksi sudah dapat , tahapan berikutnya adalah memikirkan design. Weew.. sebagai orang yang tidak memiliki pengetahuan tentang desain dan minim nilai artistic tahapan ini sulit binggo. Lembur bikin design sampai tengah malam dengan kondisi rumah yang ngga ada pembantu itu..pejuangan yang menguras tenaga tapi syukurnya mengasikkan.
Design ( seadanya dan semampu saya ) sudah jadi, Pesan deh ke si pengrajin tas.kurang lebih sebulan menunggu (pake bawel ), akhirnya sample yang saya pesan jadi. Lumayan! Begitu saya melihat kualitas sample tasnya, jahitannya rapi, Bahan jg oke.
Sempat kasih lihat ke beberapa orang teman, untuk tes pasar dan meminta masukan. Alhamdulillah semuanya bernada positif.
Insya Allah,siap Untuk Mass Produce. Aura, El doain miko ya. Semoga dimudahkan,Bismillah

Iklan

Bila telinga kemasukan serangga

Ada yang pernah ngalamin telinganya kemasukan serangga?

Saya pernah! Dua kali.Yang pertama ketika masih SD. Waktu itu saya sedang bersepeda hendak berangkat sekolah, tiba tiba saja telingga saya berkurang pendengarannya ( seperti ketika kita sedang menyelam). Sampai ketika jam istirahat, saya dan teman teman bermain pistol air yang kebetulan saat itu tembakannya mengenai sisi kuping saya. Lalu tiba – tiba keluar laba – laba berukuran cukup besar. Weleh weleh dikira gua apa ya kuping saya.

Nah beberapa waktu lalu ketika lagi asyik browsing tiba – tiba telingga saya terasa gatal dan terdengar suara kresek – kresek. Eng ing eng kejadian lagi niiih… Mana piko lagi beli jajanan ke luar sama kakak. Segera saja saya panggil si teteh di lantai atas dengan nada cemas ala sinetron.

Teteh yang udah kriyep – kriyep matanya turun dan nyamperin saya.

Trus ada adegan gini…:

Saya : ” Aduuuh teh tolongin saya…” ( setengah mewek)

Teteh : ” Tolong apa bu?” ucek ucek mata

Saya : Grasak – grusuk cari cottonbud sama senter. Mana senternya mati lagi… Langsung grasak grusuk cari batre…Pas dipasang batre baru oalahhhh ternyata senternya yang rusak. Buru – buru ambil lampu emergensi.

Pas dikasih ke si teteh…

Teteh : ” ibu kenapa siiiih?’ pake muka flat

Saya : ” Ini kuping saya kemasukan binatang….” (sambil masih megang lampu emergensi) ” Tolong kamu liatin… trus diapain yaaa… Aduuuh saya bingung ini kalau dikorek pake cotton bud takutnya malah tambah dalam lagi tuh binatang.”

Teteh : (muka santai banget).”Oooh kemasukan semut” ( ngga mau nerima lampu emergensi dari saya)

Saya : ” Bukan teh…. suaranya gede banget.. ini mah bukan semut”

Teteh : ” Udah ibu tutup aja telinga yang sebelahnya rapet – rapet… saya mah sering begitu ntar juga semutnya kluar sendiri”.

Saya : (nurut) nutup telinga kanan (meski sambil sangsi).

Teteh : ( ceramah) itu kl (telinga)yang sebelah di tutup ntar binatangnya kegelapan trus dia nyari cahaya… jadi keluar deh. Bla bla bla….

Saya : ( pengen ngebantah plus ketawa) masa iya ( dalam hati)

Untung belum sempat keluar omongan, itu binatang sudah keluar….WHAT ????! Dan benar saudara – saudara yang keluar semut ( yg kecil banget lagi, semut bayi).

Teteh : “Tuh kan bener… semut kan…”. Sudah ya bu saya tidur dulu “.

Saya : Iya … makasih ya teh (silence….)

 

Meski ngga nerima argumentasinya tapi cara si teteh terbukti ampuh.

Subhanallah ilmu bisa datang kapan saja dari siapa saja. Alhamdulillah tambah ilmu, makasih ya teh.

 

Perpanjang SIM di SIM keliling

Bentar lagi bulan Mei niih…Bulan favorit saya karena saya lahir di bulan ini plus di Mei banyak libur nasional ( biasanya). Yeaaay !

Selain bulan favorit bulan Mei juga jadi bulan yang bikin saya deg-degan karena dibulan ini pengeluaran saya extra dibanding bulan2 lain. Pertama saya harus mencadangkan dana untuk traktir ultah, trus bayar pajak si pink plus perpanjang SIM dan KTP ( yg dua terakhir tidak tiap tahun siih tapi karena bukan tipe penabung ya bila tiba saatnya berasa juga keluar duitnya euy).P

Pagi tadi saya menunaikan kewajiban saya sebagai warga negara yang baik untuk memperpanjang SIM saya yang mau habis di awal Mei ini. Wah ngga terasa sudah 5 tahun saya resmi jadi biker.  Saya yang dulunya sempat digosipin ma sekumpulan tukang ojek di komplek irit ( atau ngga punya duit ??) gara – gara saya tidak pernah pakai jasa mereka. Sampai kebetulan ada satu tukang ojek yang saat itu lagi pacaran sama mpok (ast Rt ibu saya), nawarin naik ojek gratis. Tetep aja saya ngga mau..la wong saya takut naik motor. Gosipnya akhirnya Clear berkat penerangan dari jubir saya ( si mpok.hehehe). Sekarang? jangan ditanya deh. Bikers sejati.hihi

Berhubung hari sabtu piko masih kerja jadi saya beranikan diri untuk coba mengurus sendiri ( cieee.. i’m so independent critanya).

Berbekal browsing dari mbah google tentang lokasi mobil SIM keliling berangkatlah saya menuju City mall. Sampai City mall jam 09.18 syukur mobilnya beneran ada disana karena referensi dari google yang saya baca sudah agak lama saya takut lokasinya tidak update.Ketika saya tiba  antrian sudah cukup panjang, segera saya masuk ke dalam mobil.

tampak sebagian dari antrian

tampak sebagian dari antrian

Informasi dari petugas  syarat untuk pengurusan harus menyerahkan SIM lama dan selembar fotokopi KTP. Lalu petugas tsb memberikan saya form untuk diisi, setelah diisi form segera dikembalikan untuk kemudian mendapat nomer antrian. Karena antriannya panjang saya cukup lama menunggu, tapi berhubung lokasinya di mall kreatiflah saya..kesempatan buat saya cuci mata nih, lihat yang lucu – lucu

Lihat – lihatnya sebentar aja sih, takut namanya dilewat kalau pas di panggil ngga ada. Jadi kembali lah saya duduk manis di pelataran mall berbekal segelas teh poci dingin ( slurpp). Teh poci udah mau abis tapi kok belum dipanggil-panggil ?? Saya rasa banyak orang yg setuju kalau menunggu itu membosankan yaa..Eh masih inget kan kalau saya baru punya smartphone android, Sementara BB saya sudah habis baterainya , nah si hp ini cukup membantu saya nih pas nunggu, dari mulai duduk manis sampai dipanggil sudah sudah bisa main candy crush, baca lebih dari 10 artikel di http://www.eramuslim.com sama ngaji 11 ayat.Hihi kebayang ga tuh lamanya…

 

Then… akhirnya saya dipanggil. Masuk ke dalam saya lalu diminta untuk tanda tangan di selembar kertas putih, trus nunggu giliran di foto. viola…ngga nyampe 10 menit si SIM baru sudah jadi.yesss!

Sim baru saya ...yeay

Sim baru saya …yeay

Berikut rinciannya :

Waktu            : 09.18 s/d 11.30 ( mulai datang, antri sampai SIM selesai)

Biaya             : Rp. 145.000 ( saya tidak dikasih rinciannya. oh ya ini untuk SIM C  yaa)

                           Rp. 5.000 (untuk laminating SIM, ada orang yang buka lapak di samping mobil SIM kelilingnya)

Biaya lain- lain : hmmm… perlu disebutin ngga yaaa…..pokoknya selama disana saya sempat beli grocery di Giant, beli celana panjang buat kakak 2 biji, beli roti-roti, beli…… ( ngga dilanjutin ah,, takut ada yang komen)

Informasi tambahan untuk SIM keliling di Tangerang yang saya tahu ( update per hari ini)

Hari Rabu : Pasar Laris Taman  Cibodas

Hari Sabtu : City Mall

Hari Minggui : Giant extra yg di dekat Rs.Annisa

Waktu operasional dari jam 08.00 sd 12.00

Ayo – ayo yang SIMnya mau expired silahken diperpanjang…Mudah,murah dan dekat  🙂 🙂

 

Tambah satu pengalaman hari ini, Alhamdulillah.

Tinggal Bersama Family di Satu Rumah

Gara – Gara Mbah (di) resign (kan) karena kesehatannya yg tidak memungkinkan untuk mengasuh El dan tidak kunjung datang dapat pengganti mba Yanti yang sudah pulang awal Oktober ini plus El yang langsung drop kesehatannya karena harus digotong – gotong tiap hari untuk dititipkan ke rumah kakek-neneknya. Plus ngliat istrinya yang  kalau udah kecapean jadi cengeng (ini air mata udah kaya plafon bocor tau tau netes).

Akhirnya piko ambil keputusan untuk meng’import’ adik perempuannya sementara ke rumah kami sambil kami mencari – cari  pengganti mba Yanti. maka resmilah bertambahlah penghuni rumah kami dua orang, Adik suami membawa satu orang anaknya untuk ikut tinggal bersama kami.

Setelah sebulan menjalani, memang tinggal serumah dengan family susah susah gampang. Sebelumnya saya sudah sering mendengar banyak keluh kesah dari teman kerja saya yang masih tinggal seatap dengan orang tua atau mertua yang mengeluhkan permasalahan tinggal bersama ini. Ada yang merasa tidak bebas, ada yang merasa anaknya bertingkah laku tidak sesuai dengan norma – norma yang ingin ditanamkan olehnya, belum lagi seorang teman yang memang tidak suka dengan personil di keluarga suami ( weks..)

Kalau Saya ?? selama sebulan ini yang saya jalani saya merasa boros.hehe. Yaiyalah wong personilnya nambah.Mulai dari air galon yg (amat) sangat cepat habis , cemilan di kulkas yg  magically disappear ( hihi). Budget ngebakso membengkak 40%. Saya harus mikir 2x kalau mau makan diluar.

Berhubung kami orang pas2an gajian pembengkakan pengeluaran ini sempat membuat saya kewalahan. Saya harus berpikir ekstra mencari cara untuk meredamnya. Mulai dari masak air untuk minum sampai mengatur menu masakan rumah.

Karena masalah yang timbul tidak personil sifatnya  dan masih bisa diakal -akali ( baca : dicarikan jalan keluarnya). Pengalaman tinggal bersama keluarga ini tidak jadi masalah buat saya.

Memang sih saya sempat tidak terbiasa melihat keponakan  ‘super aktif’ dan ada beberapa sifatnya yg mengkontaminasi anak saya. Tapi semua itu bukan apa apa dibanding kebaikan adik ipar saya yang mau  ‘meninggalkan kehidupannya’ untuk membantu keluarga kami. Meski terkontaminasi anak saya dapat nilai plus belajar bersosialisasi.

Dari pengalaman ini, saya dapat pembelajaran  untuk hidup bersama kuncinya tenggang rasa dan lihat sisi positif family yang tinggal bersama kita. jika ada yang tidak sreg sebisa mungkin jangan terbawa emosi, bila memang mungkin untuk dibicarakan ya dibicarakan.

Apabila tidak dapat dibicarakan dan dicarikan solusinya ya pilihannya cuma take it or leave it.

Kejang Demam, cerita sedih tentang Elfath

Sedih juga sebenarnya, tulisan pertama saya tentang El di Blog ini adalah cerita tentang dia yang terkena kejang demam. Orang umumnya menyebut kejang demam ini sebagai stuip ( biasa dibaca step). Berikut sedikit pengetahuan yang saya dapat dari dokter- dokter yang merawat El bbrp waktu lalu ditambah hasil baca – baca saya pada beberapa media :

Penyebab

Kejang demam umumnya terjadi karena adanya kenaikan suhu tubuh yang tinggi ( >38 derajat celcius), Nah demamnya sendiri bisa disebabkan oleh berbagai hal ya…kalau El karena infeksi ( ketika cek darah ternyata eritrositnya tinggi sekali sampai 18ribu).

Siapa saja yang rentan ?

Umumnya bayi dan anak usia 6 bulan – 5 tahun. Ada beberapa pendapat laki- laki lebih rentan dibanding perempuan. Dokter saya bilang kalau sudah pernah terkena kejang demam harus tetap waspada sampai dengan umur 5 tahun.

Jenis kejang demam

Bila kita membawa anak kejang demam ke dokter hal pertama yang akan dokter tanyakan adalah kejangnya terjadi berapa lama , berapa kali dan apakah sudah pernah kejang sebelumnya?

pertanyaan itu mengacu ke pembagian jenis kejang demam sbb

– Kejang demam sederhana

Dokter saya bilang kejang demam sederhana terjadi dibawah 5 menit namun beberpa tulisan yang saya baca mengatakan apabila dibawah 15 menit masih termasuk kejang demam sederhana. Selain itu kejang tidak berulang dan biasanya akan berhenti sendiri.

– Kejang demam Kompleks

Kejang demam Kompleks adalah kejang demam yang lama > 15 menit dan berulang dalam jangka waktu 1×24 jam. Kejang demam Kompleks bisa beresiko pada kecacatan atau kelainan neurologis. kebetulan ada beberapa anak yang saya kenal mengalami sedikit gangguan bicara karena pada waktu kecilnya mengalami kejang demam yang kompleks. Ada anak yang suaranya terdengar seperti cadel / pelo sampai ada juga anak kenalan saya mengalami kekakuan di otot lidahnya sehingga tidak bisa berkata- kata.

Penanganan

Terus terang pada saat El terkena step saya dan suami benar – benar nge blank. Jantung kami serasa copot melihat El menggelepar, terlebih ketika secara cepat bibir dan mukanya berubah warna menjadi ungu ( haduuuh menulisnya saja membuat saya ingin menangis). Syukurnya kami melakukan hal yang benar dalam menanganinya, setidaknya seperti pada beberapa panduan yang saya baca setelah kejadian. Panduan kok dibaca setelah kejadian….hmm..tepok jidat.  Setidaknya kami bisa lebih prepare kelak ( jangan sampai kejadian lagi juga siiih)

– Hal pertama yang perlu dilakukan adalah tetap tenang ( menurut panduan, tapi kenyataannya susaaaah sekali).

– Bebaskan anak, dalam artian jangan tahan gerakan kejangnya ( orang tua kemungkinan akan cenderung untuk mendekap erat anakanya), namun perhatikan juga hal – hal yang mungkin bisa menimbulkan bahaya. Disarankan untuk meletakkan anak di tempat yang nyaman dalam keadaan miring,melonggarkan pakaiannya dan jangan memasukkan sesuatu apapun kedalam mulutnya. Kami melakukan sedikit kesalahan karena memasukkan sendok dalam mulut El, menurut dokter lidah anak tidak akan tergigit ketika kejang. Jangan pernah memberi anak minum baik air putih maupun obat pada saat dia kejang, hal ini malah akan menghalangi oksigen masuk ke dalam dirinya.

– Bila sudah memiliki persediaan Stesolid / Supos ( obat kejang yang diberikan lewat anus ) agar dapat segera diberikan.Bila tidak kompres anak dengan air hangat. Ingat yaa air hangat bukan air dingin apalagi pakai batu es. BIG NO NO

– Segera bawa anak ke dokter atau rumah sakit terdekat.

– Observasi anak selama 24 jam kedepan waspada terhadap kejang susulan. Ibu – bapak yang bekerja lebih baik minta cuti deh sama pak/ bu bosnya.

 

demikian sharing dari saya, mudah- mudahan bermanfaat. Sambil berdoa agar anak- anak saya (khususnya El) tidak mengalami kejadian ini lagi. Aamiin

 

personal note :

Hari itu tanggal, jam 10 malam kami masuk ke kamar.Piko bilang badan el panas namun karena sudah tidur dan terlihat nyenyak kami tidak membangunkannya.Skitar jam 1 malam el bangun, sedikit gelisah namun tetap bercandaan dengan piko. el berulang kali ingin menduduki kepala piko. Mumpung bangun miko memberikan sanmol namun belakangan diketahui dosisnya terlalu kecil ( Untuk anak yang berukuran badan besar dosis obat disarankan dilebihkan dari dosis umurnya). Karena dosis yang kekecilan ini akhirnya ketika bangun jam 4 dan digendong piko tiba – tiba El kejang. Kami panik sekali, dengan sepeda motor kami berusaha membawa El ke klinik terdekat. Gelap malam, udara subuh yang dingin ditambah El yang terkulai lemas di gendongan saya dan matanya yang putih semua membuat saya merasa kehilangan separuh nyawa saya. Masih tetap sadar bahwa sedang di motor bukannya dimobil saya tidak berani melaporkan keadaan el kepada piko yang sedang memacu motor kencang2. Hanya nama Allah saja yang keluar lirih dari mulut saya ( otak saya sudah berpikir yang tidak – tidak bahwa saya akan kehilangan El).

Tak puas dengan penanganan klinik, kami segera membawa El ke rumah sakit, sampai Rs El hanya diobservasi kurang lebih 2 jam lalu kami disuruh pulang.

Karena seharian panas el tidak turun kami pun membawa El ke rumah sakit lain untuk dirawat dan diperiksa dengan seksama. Kurang lebih 3 hari El dirawat sampai akhirnya diperbolehkan pulang.

 

 

 

Musim pindah dan harga sebuah pilihan

hi i’m back sodarah sodarah.

lama vakum nulis gara – gara harddisk meledup ( sedihnye…)..Berhubung kuli pabrik jadi butuh waktu untuk nabung beli HD ( ahahaa lebay padahal yang beliin piko). Sebenarnya selama HD saya rusak banyak sekali kejadian yang ingin saya tulis mulai dari jalan – jalan, Aura lulus TK sampai El yang sempat kejang demam. Berhubung kejadian yg terakhir terlalu menyedihkan dan kejadian yang lain butuh edit foto saya buat tulisan yang ini dulu yaaa…

Ok. awalnya dari rasa jenuh saya di kantor yang sudah 5 tahun menggeluti pekerjaan yang sama di tempat yang sama. Mungkin bagi sebagian orang akan bertanya-tanya : loch kok ‘baru’ 5 tahun udah bosen ?? Hehe.. bagi yg kenal saya dan tau saya ini moody pasti ngga akan tanya lagi. Waktu gadis saya ini termasuk kutu loncat, waktu kerja di satu tempat paling lama setahun. Perusahaannya ?? macem – macem dari Penerbangan international, Asuransi sampai perusahaan ngga jelas (yg ternyata nipu LC).hehe

Nah setelah menikah saya terdampar di Perusahaan Farmasi, mungkin karena efek sudah nikah atau karena kantor dekat rumah makanya saya bisa bertahan sampai selama ini.Walaupun gajinya 11 – 12 ma umr, Perusahaan tempat kerja saya ini Hommy banget makanya saya betah.

Sampai akhirnya sejak April yang lalu kerjaan saya menumpuk, karena banyak yang resign saya harus pontang panting cari penggantinya. Biasanya cuma dept Sales Mkt yang bikin repot saya..eh kok malah ini rata dari semua departemen plus dari cabang di beberapa daerah.hikssss.

Entah kenapa setiap ada yang resign di kantor saya jadi sedih (walaupun saya ngga akrab ma orang) itu , mungkin karena saya dulu yang biasa ninggalin kali yaaa?? jadi pihak yang ditinggalin tuh rasanya……

Then awal Mei lalu masuk seorang dept head baru di kantor, masih muda (dibanding umur saya.tepok jidat heeeee). Wah hasrat bersaing saya muncul , dia yang masih muda aja berani pikul tanggung jawab kenapa saya yang emak – emak anak dua masih begini – begini aja.

langsung deh saya iseng klak klik lowker di internet untuk higher position and company. Saking gampangnya klik lowongan, akhirnya banyak yang panggil saya,  dasar cuma iseng dan ngga niat2 banget pindah ngga ada yang saya datengin (nyengir lebar).

Dari sekian banyak ada dua yang gigih banget dan akhirnya menerima saya hanya dengan proses satu kali interview. Satu perusahaan jaringan resto dari Taiwan yang kemudian ditolak mentah – mentah oleh Piko karena lokasi kerjanya di Jakarta, satu lagi perusahaan Retail fashion dan F&B terkemuka (jiaaaah bahasanya).

Perusahaan kedua cukup membuat saya tergoda, tidak hanya karena letaknya di Tangerang (Tangerang pinggir sih) namun baik posisi dan ComBen yang ditawarkan jauh dari yang saya dapat sekarang plus Bonus yang ( katanya) berkisar 3-8 x Gaji.

Hadeeeeh manusia yaa kalau ma uang pasti deh… pengen banget ngerasain punya gaji dua iket ( sayur kali) plus bonus yang saya pergunakan untuk banyak.Namun disinilah berlaku hukum alam kalau mau lebih pasti ada yang kita korbankan lebih. Kalau saya terima pekerjaan ini berarti saya harus berkorban waktu, jarak tepuh yang 3 kali lipat otomatis menyita waktu saya bersama Aur’el selain ini posisi yang lebih tinggi tentunya akan menyita pikiran dan tenaga yang lebih. Saya takut kalau uang yang saya dapat dengan mengorbankan waktu bersama malah membuat hubungan saya dengan anak- anak jadi buruk.

Nah karena Piko tidak bisa memberikan masukan setegas tawaran di perusahaan pertama, saya jadi galau. Saya ceritakan teman dekat saya dikantor.Teman saya M bilang : Kalau saya tidak terlalu butuh uang, kalau uang itu bisa saya dapat dari suami saya. Nah teman saya I memberikan masukan yang berbeda, dia bilang ” tidak semua orang bisa dapat kesempatan masuk ke perusahaan tsbt dengan posisi spt itu,kalau gw jadi elo bakal gue ambil nic!”

Tuh kan.. ngga selamanya cerita sama orang bisa nyelesaiin masalah, buktinya saya tambah galau 🙂 .

Saya tinjau lagi kenapa saya tergoda dengan tawaran pekerjaan ini, Pertama tentunya karena uang dan yang kedua adalah tentang pembuktian.

Uang ? Semua orang pasti butuh uang, tapi seberapa butuhkah saya? Rumah dan kendaraan, Alhamdulillah sudah punya ( masih ngutang sih) Untuk makan , sekolah dan sedikit bersenang -senang bersyukur selalu ditutupi Allah. Apalagi ? Rumah yang lebih besar atau lebih elit ? Pajero Sport …Pengen sihhhh Tapi ngga pengen bangeet.Ahaha… ko malah kesannya jadi serakah yaaaa kl saya ngotot for something bigger or lux

Pembuktian kalau saya ini bisa! Ini yang paling sulit mungkin karena saya kecil selalu jadi anak Rangking jadi saya punya rasa bersaing yang besar juga. kalau orang lain bisa saya harus bisa! Dan saya perlu pembuktian. Akhirnya saya konsul sama pak bos. Dari sekian lama pembicaraan kami dan sebegitu banyak omongan pak bos ( maklum Padangness.hehe) ada poin yang saya ambil  Dia bilang itu sukses macam – macam, sebagai perempuan bila mendoakan suami dan suami  berhasil itu sukses, mengasuh dan mendukung penuh anak -anak sehingga kelak mereka jadi “orang” itu juga sukses. jadi kalau ingin jadi wanita yang sukses, fokusnya jangan cuma kediri sendiri.

Mak Jleb… pencerahan lagi kan tuh dari Bos saya yang tidak Bossy ini. Akhirnya ketika pulang saya ajak Aura ngobrol saya ceritakan tentang pilihan yang saya hadapi dengan konsep yang sederhana. Bahwa saya dapat tawaran pekerjaan yang gajinya lebih besar ( sehingga Aura bisa dapat barang- barang dan sekolah yang lebih baik) tapi karena kerjanya  jauh  waktu main kami akan berkurang.

Guess what?? Aura said: “Mah Aura udah punya mainan banyak jadi ngga kepengen apa – apa lagi. kalau sekolah nanti aura cari orang yang mau bayarin (Beasiswa kali maksudnya yaa…) Kalau bisa mamah cari uangnya jangan kerja tapi jualan aja jadi ua bisa temenin. Kata mamah cari uang Jualan itu lebih bagus daripada kerja sama orang (kebetulan saat ini saya lagi memperkenalkan konsep entreprenuershipp ke Aura).hehe

Ngga jadi deh saya pindah… Lagian belum tentu habis lebaran nanti saya punya pembantu yang bisa dipercaya untuk jaga anak- anak ( Problem tahunan saya euy).

Mean while saya nikmati gaji UMR ini sambil pergi dan pulang kerja masih melihat matahari dan masih sempat beli eskrim ke Indo…rt sama anak – anak sepulang kerja. Alhamdullilah.

Setidaknya tidak sekarang.

 

Things You Do Because of Age ( Arisan RT)

Setuju ngga kalau saya bilang ada hal-hal tertentu yang terkadang harus kita lakukan bukan karena kita mau/suka tapi karena faktor U.

Misalnya nih anti aging dan sunblok (ketebak deh umurnya….), jaman remaja dulu ( ngga tau deh kalau anak remaja jaman sekarang)  saya paling males deh yang namanya ritual oles2 gini. Cukup cuci muka, bedakan ma lipbalm lgs deh capcus.Karena faktor U itu tadi saya mulai memaksakan diri untuk memproteksi muka saya yang satu-satunya ini (yaialah..emang ada berapa mukanya ).

Nah hari minggu kemaren ada hal yang akhirnya ‘ terpaksa’ saya lakukan karena faktor penuaan ini yakni ikut arisan RT (wkwkwk….). Awalnya tumbuh dari kesadaran bahwa sebagai pekerja luar (ditambah sifat tidak  perhatian) menyebabkan  saya nyaris tidak mengenal sama sekali orang-orang di lingkungan rumah saya. Sadar diri  sudah berumah tangga dan memiliki anak, saya pun terdesak untuk segera bersosialisasi dengan lingkungan sekitar.” Hitung-hitung nitip diri dan anak-anak” kata Piko. Dipikir- pikir iya juga sih kalau tetangga kenal dengan kita pasti akan lebih care dengan anak-anak kita.

Seminggu sebelum arisan, tetangga saya yang saya kenal karena anaknya satu sekolahan dengan Aura mengingatkan tentang acara ini. Perasaan saya? Nervous kaya orang mau sidang skripsi.. Serius saya sama sekali tidak punya clue tentang apa yang harus saya lakukan di acara itu.  Satu – satunya gambaran tentang arisan RT di kepala saya adalah gambaran yang saya peroleh dari sinetron-sinetron di tv. Yakni arisan yang dihadiri ibu-ibu “rempong”  berdandan heboh dengan topik pembicaraan seputar belongings (u know what i mean). Oh ya plus nada tawa yang melengking

Eng ing eng , datanglah hari yang dinanti bersiaplah saya menghadiri arisan itu. Jam tangan baby G yang sehari -hari saya pakai, saya ganti dengan jam tangan perempuan yang rada blink – blink (saya harap blink jam tangan ini cukup mengimbangi perhiasan para ibu-ibu itu nanti maklum selain ngga suka pakai perhiasan, saya memang tidak punya.heee). Tas slempang tengkorak teman setia saya  terpaksa istirahat dulu gantian dengan handbag merk yang sama dengan jam blink-blink saya tadi.

Sengaja datang telat ternyata rumah bu RT sudah ramai. Hmm.. sempat berpikir apa yang harus saya lakukan saat masuk akhirnya saya memutuskan untuk berkeliling cipika-cipiki pada semua orang yang ada disana (ibu-ibu loh ya..). Lalu duduklah saya…pasang senyum lebar…sesekali ikut tertawa pada joke yang saya sama sekali tidak mengerti ( tepok jidat).

Setelah mendengar kata sambutan ( dari beberapa orang) tiba – tiba ada sesuatu yang sama sekali tidak saya prediksi. Bu Rt meminta kami untuk berdiri bernyanyi. Bernyanyi  ? What the….??!! Serius ini… ada nyanyi2nya. Untungnya grup arisan saya cukup terorganisir tak lama kemudian dibagikan lembaran kertas yang isinya teks lagu yang akan dinyanyikan. Ada dua lagu yang dinyanyikan yakni Mars PKK

dan lagu Hatinya PKK ( maaf ngga bisa dicantumkan liriknya, habis saya tidak bisa menemukannya di internet).

Belum habis terkejut karena harus nyanyi-nyanyi, saya shock lagi begitu melihat daftar anggota arisan yang terdiri dari 23 orang.Weksssss berarti saya harus melakukan hal-hal seperti ini sampai hampir 2 tahun yang akan datang.

Kapok nih jadinya? ngga kok…walaupun belum bisa menikmati acaranya tapi saya memukan hal – hal bermanfaat dari acara ini, misalnya :

– Silahturahmi , mudah-mudahan dihitung Allah sebagai amal baik ( asal ngga kejebak ngegosip aja.hihi)

– Saya menemukan talenta yang tidak saya kira sebelumnya, misalnya suara ibu- ibu disini bagus-bagus sekali. ada yang pandai menyulam ada yang bisa quilting ( eh bener ngga tulisannya) dan mereka mau mengajarkannya kepada siapa saja yang berminat. Padahal selama ini saya selalu cari kursus ketrampilan semacam ini di Tangerang  ngga pernah dapet- dapet. Eh kok ujug-ujug malah tetangga sendiri yang nyediain kursus .Gratis pula yeayyy dancing all night long nih saya.

– Saya bisa petualangan kuliner…hehe baru pertama kali ikutan saja perbendaharaan kuliner saya sudah nambah. Ibu RT saya kemarin menyuguhkan mi rebus ala Bangka Belitung.Mirip mi kocok Bandung hanya saja isinya Seafood..Kuahnya pun dari kaldu udang.nyammmm

Pengalaman ikut arisan kemarin merupakan pelajaran telak bagi saya, kalau kata orang bule Don’t Judge a book from its cover atau versi religiusnya mengutip ayat Quran seperti ini

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ وَلَا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ.

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain, karena boleh jadi mereka (yang diolok-olokan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok). Dan janganlah pula perempuan mengolok-olok perempuan yang lain, karena boleh jadi perempuan (yang diolok-olokan) lebih baik dari perempuan (yang mengolok-olok). Dan janganlah kamu saling mencela satu sama lain, dan jangan memanggil dengan gelaran yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk (fasik) dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang dzalim.” (Qs. Al hujurat:11)

 

Tuh kan…. tidak ada yang percuma 🙂

Dapat satu ilmu lagi. Alhamdulillah.

So…what do you do because of your age ???