Appendicitis Yeayy

Sekitar akhir Oktober lalu saya divonis appendicitis. Buat yang belum tahu appendicitis itu apa, monggo baca disini. Itu blog milik Dr.Lakshmi Nawasasi seorang dokter bedah yang isinya sangat informatif. Blog beliau satu – satunya  hasil googling saya tentang usus buntu yang berisi penjelasan langsung dari pakarnya (dokter). Meski tidak kenal saya menaruh respek besar pada beliau. Beberapa kali bersinggungan dengan dokter,  saya merasa dokter yang saya temui tersebut tidak cukup mengedukasi pasiennya. Lah saya yang bawel saja dokter – dokter tersebut memberi jawaban sekenanya apalagi terhadap pasien yang (maaf) pasif dan jauh lebih awam dari pada saya. Nah kok ini ibu dokter bisa sempat nulis2 blog segala (plus kasih no HP pula). Woow!!! 4 jempol deh buat ibu. Semoga diberikan kesehatan dan berkah dalam berkarya ya bu 🙂

Hasil googling yang lain ? Biasanya berisi curhatan pengalaman orang – orang yang pernah kena appendicitis. Oleh karena itu di  tulisan saya sekarang saya tidak akan meninjau appendicitis dari segi medis selain tidak kompeten kalaupun saya tulis hasilnya akan mirip – mirip dengan tulisan di blog2 lain alias copas modif dikit.hee

Appendicitis? kok yeay ?  mari kita mulai.. ( ceritanya agak panjang nih)

Akhir oktober lalu saya merasa nyeri tumpul di perut kanan bawah. Sedikit doank, saya masih bisa beraktivitas seperti biasa.. tapi kok tiga hari ngga ilang2 ? nah loh. Terbiasa langsung browsing kalau badan agak yang dirasa tidak enak , nah nyeri yang saya rasakan menunjukkan gejala usus buntu. Setelah tanya sana sini akhirnya saya menuju rumah sakit langganan dan langsung konsul dengan dokter bedah, kebetulan dokter bedah yang sedang berpraktek saat itu namanya dr. Minanul Hakim SpB.

Rontgen Appendikogram

Oleh Dokter saya disarankan melaukan pemeriksaan appendikogram dengan rincian sbb :

Biaya : Rp 350.0000 ( kurang lebih ya…karena kwintasi langsung saya kasih kantor buat di reimburse.hehe)

Pelaksanaan :

Pertama saya melakukan rontgen kosong, tiduran dengan 4 gaya ( telentang,miring kiri,miring kanan dan telungkup).

Lalu oleh petugas radiologi saya diminta menebus suatu media yakni Barium sulfat ( yang berfungsi memberi kontras pada usus) Umumnya usus buntu letaknya tersembunyi oleh karena itu harus menggunakan Barium sulfat agar lebih berwarna ( hadeeeeh…hidup kalee berwarna)

Oh ya Barium sulfat ini rasanya tidak enak…jadi si mas petugas radiologi menyarankan untuk mencampurnya dengan air madu. Eh dasar emang saya jail saya tanya gini :

Saya ” Kalau madu boleh, sirup boleh dong ?

Radiolog : ” Eh…hm.. boleh bu.

Saya : ” Sirup Boleh berarti teh botol bisa ??! ( pasang muka serius)

Radiolog : “( Terpana)…( mikir) boleh deh ( keputusan terintimidasi).

Saya : ( Senyum kemenangan.Yeay)

Radiolog : “Nanti setelah 7 jam kembali lagi ya bu”. ( muka lega .. ngga harus berlama- lama ngurusin saya)

Malamnya saya rontgen lagi, dengan empat gaya yang sama seperti pagi tadi. Eh ada sedikit kesalahan yang saya  lakukan ( dan baru saya ketahui pas ketemu petugas radiolognya). Beberapa saat sebelum rontgen saya pup! Makanya kontrasnya tidak terlalu jelas alhasil foto 4 gaya tsbt diulang2 beberapa kali. Suer deh karena keseringan diulang saya berasa jadi foto model katalog mesin rontgen ( nyengir).

Keesokan sorenya saya kembali untuk ambil hasil rontgen, sambil langsung saya intip hasilnya : Cenderung Appendicitis

Nah lo .. ini appendicitis beneran apa ngga sih ? kok kesimpulannya pake kata “cenderung” segala sih??

USG

Setelah ngintip hasil appendikogram yang “aneh”, saya inisiatif untuk konsul ke ginekolog untuk USG ( kali aja hasilnya beda). Ketika konsul dengan dengan ginekolog langganan saya saya sempat berpikir untuk merahasiakan hasil rontgen saya dan hanya memberitahu ttg nyeri perut saja. Saya pengen tahu apa yang dideteksi oleh USG.

Bodohnya saya lupa kalau saya konsul dengan dokter yang bekerja di rs yang sama dengan dokter bedah saya..hehe.Lah rekam medik saya kebaca donk..Dokter Widya memberitahu bahwa rahim saya bagus tidak terlihat kista maupun myom ( yang bisa menimbulkan rasa sakit yang mirip dengna usus buntu) Perut saya dalam keadaan tenang katanya ( padahal sumpah mati perut saya saat itu lagi kelaparan..mana bisa tenang.wkwkw).

Balik ke Dokter Minan. (Setelah lihat hasil appendikogram) beliau memberitahu bahwa saya saya terkena appendicitis kronis. Memberitahu bahwa satu – satunya obat adalah operasi dan selama belum operasi ya bakal kambuh kambuhan terus.

Jadi dok ( tanya saya galau)?  Ya terserah kamu mau operasi atau ngga ( Lah ini pak dokter bikin tambah galau)… yang penting saya sudah jelasin ( sambil dia nyoret2  rekam medis saya)

Trus saya pulang nih dok? ( silahkan). Ngga dikasih obat ? ( Ngga)…

Pulanglah saya dalam keadaan lapar (sangat) dan  perasaan ‘tergantung”

 

Piko

Sampai rumah suami saya satu-satunya (ya eyalaaah) udah nunggu. mukanya teganggggg banget..Dasar jahil timbul keinginan untuk ngerjain dia. Saya pasang muka murung dan mencoba untuk diam. Selama beberapa lama Piko ngintil terus…nunggu depan kamar mandi pas saya mandi,ke kamar..nunggu saya makan. Sampai akhirnya dia nanya: ” Apa kata dokter neng?”

Appendicitis kronik han ( pasang muka murung). Doi bengong ngga ngerti…mukanya tegang plus sedih banget. Ha..ha.. (saya ketawa ngga tega) aku usus buntu han..harus operasi karena memang ngga ada obatnya tapi masih bisa ditunda kok. Nanti kalau sudah ada pembantu lagi aku langsung operasi ya…kasian sekarang anak- anak ngga ada yang jaga.

 

Mpok

Selepas lebaran haji kemarin saya memang tidak ada ast Rt lagi di rumah. Anak- anak sementara waktu diungsikan ke neneknya. Repot tak terkira ditambah rasa sedih lihat aura yang sedang ujian jadi tidak sempat belajar sama sekali wong sesampainya dirumah dia langsung tidur. dan juga merasa kasian lihat mama mertua yang sudah cape mengurus bapak mertua yang sedang sakit stroke harus ketambahan cape ngurus cucu.

Karena rempong saya tidak terlalu merasakan appendicitis saya..kalaupun sedang terasa sakitnya saya berdoa semoga Allah bisa memudahkan saya untuk dapat pembantu sehingga saya bisa segera operasi. Semoga usus buntu saya dapat bertahan….

Dan tiba – tiba di suatu Isya…Assalamu alaikum…datanglah mpok! Yeay.. Mpok adalah orang yang mengasuh saya sejak TK sampai kuliah.. Dia sudah seperti keluarga bagi kami. Mukjizat ! Kalau dipikir rasanya ngga mungkin dia bisa kerja lagi di rumah saya.

 

Operasi

Tanggal 3 November 2014

Sepulang kerja perut saya nyut-nyutan lagi dan sedikit mual..Tak lama piko pun pulang dalam keadaan tidak enak badan, rasa mual  dan sakit di perut yang sama dengan saya. Aura, el yang kami beritahu kondisi kami dengan dengan manis dan pengertian  tidak melakukan hal yang merepotkan. Mereka tidak mengganggu kami istirahat.

Tanggal 4 November 2014

Saya datang ke IGD RS langganan, langsung minta operasi.Dokter jaganya cukup funky sehingga saya tidak diinfus dan boleh keluar untuk jalan-jalan ke mall dekat RS ( yang akhirya saya cuma nongkrong ngebakso di ruko sebelah) sementara kamar inap saya sedang disiapkan ( wew… berasa lagi check in di hotel ini).

Mengambil kamar kelas II, trik lama saya pakai lagi. Kalau rawat inap di RS yang butuh tindakan. seperti dulu saat melahirkan  saya sengaja mengambil kelas agak bawah. Jaga- jaga apabila ada faktor penyulit selama tindakan (maklum tunjangan medical saya limited) apabila tidak ada faktor penyulit selama tindakan baru saya pindah ke kelas I atau VIP untuk masa pemulihan. Tidak lain tujuannya agar saya bisa istirahat dengan baik dan tidak terganggu oleh ‘tetangga”

Selama di rumah sakit menunya bubur melulu..( syukur sebelum rawat saya sempat nongkrong di kios bakso dulu.hee)

bubur gurih

bubur gurih

cemilan..yeayy

cemilan..yeayy

Tanggal 5 November 2014

Jadwal operasi saya yang tadinya jam 4 sore dimajukan. Jam setengah tiga sedang asyiik2nya bercandaan sama piko tiba tiba datang perawat menjemput saya dan bilang kalau jadwal op saya dimajukan. Pasrah dan sedikit deg2an saya didorong dengan kursi roda dimasukkan ke ruang operasi. Sempat beberapa saat ‘nganggur’ karena nunggu dokter anastesi. Saya langsung iseng tebar tebar senyum ibu  ke pasien pasca operasi yang ada disebelah saya. Si ibu yang pucat dan tidak bertenaga lalu mencoba untuk berbicara:

Ibu : ” Mau operasi mba?”

Saya :” Iya bu”.( sambil pecicilan naik turun tempat tidur)

Ibu : ” kok ngga kliatan..kayanya ko sehat banget.”

Saya : “Nyegir”

Ngga berapa lama itu ibu dipindahin sama perawat ( takut digangguin sama saya kali ya)

Masih nunggu beberapa saat..mencoba mengisi kebosanan dengan ngajak ngobrol dokter dan koasnya.Ngalor ngidul dari thriller Avenger sampai nodong dr Minan tentang apa yang mau dia lakukan pada saya.

 

Jam 3 sore, masuk kamar operasi…ditelanjangi…Saya protes, kenapa di kamar operasi isinya laki – laki semua siiiiih.Malu niih…si mas koas jawab kita mah udah biasa bu ( situ biasa…sini malu ama lemak.wkwkwk). Setelah cerewet protes2, saya dikasih bonus dengan didatangkannya perawat perempuan.Yeaaay

Tiba saat proses yang saya takutkan..bukan..bukan operasinya..yang saya yakin tidak kerasa sakit karena sudah dibius. Tapi justru suntik biusnya yang bikin deg2an (ada beberapa teman yang punya pengalaman ngga enak pas suntik anastesi. Sakiiiit !! katanya). Setengah telanjang saya diminta duduk membungkuk, perawat perempuan memberikan bantal untuk saya peluk sambil memegang erat tangan saya. Lalu punggung saya disemprot cairan dingin. Setengah nge joke saya bilang wah berasa jadi pemain bola nih disemprot2 begini. Bodo amet deh lucu apa ngga..saya ini orangnya paling ngga bisa dalam situasi tegang.

Eh ternyata ngga sakit kok..Yeay. Saya lalu ditidurkan kembali ke meja operasi..mulai kesemutan..tapi saya tetap iseng coba coba gerakin kaki. Perawat bilang saya suntik obat penenang ya bu. Saya jawab Morfin ya mas (sotoy) . Perawat jawab; mirip bu..sambil nyebut suatu zat yang belakangnya ada fin finnya juga.

Datanglah dokter Minan, mulai operasi. Senyap..ngga ada musik… ngga ada yang ngajak saya ngobrol saya pula. bawellah saya …nanya – nanya (kan udah saya bilang saya ngga bisa tegang). Sampai akhirnya ada yang bisikin saya..Bu, diam dulu ya…biar dokternya bisa kerja.Hmm.. ya udah saya ngeliatin jam didinding aja deh.Pasrah.

Jam 4 saya didorong ke ruang pemulihan di beri selimut listrik penghangat ( tapi tetep ngga hangat). Clingak clinguk..Trus beberapa saat kemudian ada dua orang pasien yang masuk lagi.Satu bapak2 dan satunya lagi anak gadis (Gadis ? kaya tahu aja saya).

Si bapak2 ngorok kenceng banget..sampai saya ketawa2 sendiri gara – gara inget piko. Nah si anak gadis ini yang agak mengkhawatirkan selama beberapa saat tubuhnya diguncang-guncang  dibangunkan oleh perawat tapi ko itu anak ngga bangun2. Eh kenapa…merindinglah saya mana si anak gadis ditidurkannya deket banget lagi dengan saya. Setelah 3-4 kali diguncang baru si gadis bangun.

Si Gadis menengok ke saya sambil merintih..mba aku sakit…aku ngga kuat..dengan suara lirih terputus – putus. Weew…merinding. Lagsung saya panggil perawatnya kenceng2. Masssss..ini si mba kesakitan katanya….

Tidak lama si mba didorong menjauh dan tirai saya ditutup (reputasi iseng saya sudah kebaca kayanya). Iseng ngga ada kerjaan dan dianggurin.. saya coba gerak- gerakin kaki masih ngga bisa euy. Saya colek – colek eh kok paha saya lembek banget kaya ager ( akibat suntikan penenang otot).

Jam 5 saya dikembalikan ke ruang rawat ( udah naik kelas I) . Sendirian bisa istirahat. Sama sekali tidak merasa sakit ( atau belum?)

bekas sayat diperban

bekas sayat diperban

dibuka..wakwaw..alhamdulillah imut

dibuka..wakwaw..alhamdulillah imut

 

appendicnya gendut..seksi skali.hee

appendicnya gendut..seksi skali.hee

ini dia si usus mampet

ini dia si usus mampet

Roomate

Keesokan paginya tempat tidur disebelah saya dibereskan ada yang mau masuk katanya. Beberapa jam kemudian masuklah seorang ibu kira – kira berumur menjelang 60an. Belia masuk karena vertigo.

Baik saya maupun si ibu tidak ada yang nunggu, maka dimulailah perbincangan kami. Tentang penyakit, tentang keluarga dan tentang pengelolaan uang.

Dari awal pembicaraan, saya menilai si ibu bukan wanita biasa dan ternyata benar beliau dulunya wanita pekerja pensiunan bank BNI. Tanpa merendahkan IRT saya selalu merasa wanita yang bekerja pasti punya nilai beda dengan IRT.

Pembicaraan paling menarik adalah tentang keluarga, beliau memiliki kisah yang 90% mirip dengan almh mama saya.  Caranya ‘menghandle’ anak – anak, perjuangannya agar anak – anak selalu akur meski kadang harus berbohong. Pengorbanannya untuk anak-anak. Saya seperti melihat mama saya pada tubuh yang berbeda. Lah kok ndilalah Allah kasih dia jadi teman sekamar saya , Sekamar dengan beliau membuat saya merasa ditemani mama. Dan ini saya yakini mempercepat proses penyembuhan saya.

Dari si Ibu saya juga banyak dapat pelajaran, tentang menyikapi perbedaan, tentang bakti istri kepada suami, tentang financial planner ( si Ibu ditinggal alm suaminya setelah 6 bulan stroke di rs yang menghabiskan banyak uang) single parents yang tetap bisa membiayai hidup sampai tua. Sampai jurus ampuh beliau yakni ilmu sedekah dan tidak mengharap kembali ( namun yakin pasti mendapat balasan dari Allah dalam bentuk yang tidak kita sangka).

Banyak wisdom si Ibu yang ingin saya tiru..mudah2an kesampaian ya Allah.

Tanggal 6 November 2014

Dokter Minan visite dan nyuruh saya duduk. Yeaaay…saya udah nunggu – nunggu nih dari pagi. Segeralah saya duduk tanpa susah payah. Pak dokter langsung bilang., ” Ya kalau ngga ada yang dirasa besok pulang saja.” Double yeaaaaay

Tanggal 7 November 2014

Saya Pulang, total biaya yang harus saya keluarga untuk appendicitis ini 12 juta ( untuk rs menengah dan kelas 1 worthed lah).

 

Sampai sini.. sudah “ngeh” kenapa saya kasih judul appendicitis yeay ?

Belum ?

Coba hitung deh berapa kata yeay yang saya tulis ( sudah di bold tuh)

Masih banyak yeay lain yang belum saya ceritakan misalnya yeay ternyata pas saya operasi piko tertular cacar dari Aura. Loh suami cacar kok yeay ??

Yeay donk, soalnya kita tadi pikirnya piko sakit usus buntu juga secara yang dirasa sama seperti yang saya  rasa. Ternyata ‘cuma’ cacar.

Yeay donk…gara -gara cacar piko bisa libur dan nemenin anak-anak di rumah ( sesekali ke RS nemenin saya). Kantor piko kan susaaaaaaaaaaaah banget kasih ijin ngga masuk ( dasar penjajah!hehe).

 

Yang paling YEAY adalah Allah kasih banyak kemudahan dalam kesulitan yang sedang saya alami ini. Tiada yang lebih nikmat selain orang yang sedang diguyur hujan namun tetap bisa menari dalam hujannya.

Yeay itu bunyinya.. Alhamdulillahnya dalam hati.

Ya Rabb semoga Engkau berkenan memberi kami kemampuan untuk optimis dan  bersyukur dalam keadaan apapun. Aamiin.

 

Alhamdulillah

 

Buat yang sedang sakit..semangat dan berdoa selalu yaa

 

Iklan