Kurangin ngemall yuuuuuk !

Ada yang suka ngemall ? kalau ada boleh donk kita toss dulu.hehe..

Sebenernya saya ngga addict2 banget sih ngemall, cuma wajib sabtu minggu dan kadang-kadang pada hari kerja (kalau piko ngga cape lagi bisa dirayu). Hobi belanja ? hmm..ngga juga, walaupun iya kayanya penghasilan saya ( yang hanya sedikit diatas UMK) mana bisa mensupport hobi yang satu ini.

Trus kenapa saya suka ngemall ? hmmm….coba kita telusuri. sepertinya perkenalan saya dengan pusat perbelanjaan di mulai sejak saya kecil. Dulu ibu saya pekerja luar rumah, bekerja di Bandara dengan jam kerja yang bisa bikin tepok jidat membuat ibu saya amat sangat memanfaatkan waktu liburnya. Saya ingat sekali setiap hari libur, ibu selalu bebenah rumah sampai tengah hari. Nyapu, ngepel sampai ngedecor rumah ( kerennya saking ahlinya ngedecor rumah kami jadi kaya baru terus). Nah abis dzuhur kita pasti jalan-jalan, jaman dulu di Jakpus kemana lagi kalau bukan ke Golden Trully atau ke Pasbar ( Pasar Baru). Seinget saya tiap jalan selain beli cemilan (cakwe,gorengan n  buah lontar pasbar paling maknyuss dah) barang wajib yang saya beli adalah buku. Jadi ya itu – itu aja kerjaan saya kalo ngemall..cm windows shop doangan..heee

Nah di akhir 2013 kemarin saya sempat berbincang-bincang dengan teman kantor saya. Dia cerita ada saudaranya yg baru  menjanda karena suaminya meninggal. Teman saya tsbt prihatin karena anak2 saudaranya itu masih saja menuntut untuk terus ngemall dan berpergian( ngga tanggung tanggung ke luar negeri booo!). Padahal semenjak Ayah mereka meninggal tentu saja pendapatan keluarga menurun drastis sehingga tidak mendukung untuk tetap mempunyai gaya hidup yg sama. Dan anak – anaknya tidak mau tahu akan hal ini. Sebenarnya bukan salah si anak sih, selain karena mereka masih kecil – kecil, tuntutan mereka pasti karena mereka sudah terbiasa dengan kondisi sebelumnya. Jadi intinya si Ibu harus merekondisi ulang kebiasaan dalam keluarganya yang tentunya tidak gampang 😦 . Kalau hal ini samap terjadi di keluarga saya ( lips sealed!!!)

Trus Akhir tahun lalu juga saya memcoba mereview kondisi keuangan keluarga kami, yang kalau ada sistem nilainya pasti saya dapat nilai D ( huahaha ngulang donk…). banyak Post pengeluaran yang amat sangat tidak berbentuk (ini kalimat apa sih? tepok jidat) yakni pengeluaran untuk makan. Kami sering banget jajan diluar ya karena sering ngemall itu. Padahal di rumah saya juga pasti masak.  Karena sudah makan di luar masakan di rumah pasti kebuang. Nah lo , dosa dua kali kan tuuuh !

Berdasarkan dua hal diatas dan aura yang sudah mulai ogah – ogahan kalau diajak ngemall  maka saya membuat resolusi baru di awal tahun ini : NGURANGIN NGEMALL

Yes saudara – saudara mumpung tahun baru semangat baru. Begini detail rencana saya:

Target : Tidak ngemall Hari Sabtu ( minggu masih ok lah)

Ngga ada deh alasan mau beli buah di Supermarket atau ngedate ama sicantik. Semuanya bisa dirapel di hari Minggu.

Caranya :

Supaya ngga tergoda keluyuran ngemall saya membuat beberapa daftar kegiatan yang bisa saya lakukan di rumah, misalnya :

  • Main sama anak ( menggambar, bikin kue,atau sekadar tidur siang bareng anak, hal yang ngga mungkin saya lakukan di hari kerja)
  • Beresin Rumah ( karena cuma ‘make’ rumah buat tidur jadi ya rumah saya alakadarnya, sabtu bisa saya pakai untuk berkebun,make over rumah, minimal lap – lap debu lah.hee)
  • Ngegame atau internetan ( browsing,nulis atau sekadar leyeh- leyeh main game yang ngga perlu mikir)

Reward : Saya Akan membeli Barang sesuai jumlah uang yang bisa saya hemat! Weits sama aja donk..keluar duit juga?? ngga lah kalau kaya gini kan pengeluarannya berbentuk.hihi alesan.

Punishment: Ngga usah mikirin hukuman karena kalau ngemall terus = duit abis = sudah terhukum dengan sendirinya.

Begitulah rencana saya saudara – saudara, dan sudah saya mulai dari awal Februari ini. Jalan dua pekan sudah saya lewati tanpa ngemall.Hanya saja ada yang saya modifikasi sedikit dari rencana saya. Untuk reward yang harusnya didapat dibelakang saya rada bandel dengan ambil di depan. Di Akhir Januari saya beli Smartphone dengan cara kredit! Yang mau ngga mau saya harus menghemat uang untuk membayar cicilan tiap bulannya. Smartphonenya terbukti mampu membuat saya melewati hari sabtu tanpa ngemall karena sibuk main candy Crush. Hahaha ketawa tricky..

Akhirul kata mungkin tulisan dan cara saya terkesan aneh dan tidak bermanfaat, tapi itulah saya dengan cara saya.

Aura, El nanti besar jangan tiru miko untuk hal yang ini ya..so Rubbish. Ngelirik Smartphone yang cicilannya setahun (Big Cry)

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s