Musim pindah dan harga sebuah pilihan

hi i’m back sodarah sodarah.

lama vakum nulis gara – gara harddisk meledup ( sedihnye…)..Berhubung kuli pabrik jadi butuh waktu untuk nabung beli HD ( ahahaa lebay padahal yang beliin piko). Sebenarnya selama HD saya rusak banyak sekali kejadian yang ingin saya tulis mulai dari jalan – jalan, Aura lulus TK sampai El yang sempat kejang demam. Berhubung kejadian yg terakhir terlalu menyedihkan dan kejadian yang lain butuh edit foto saya buat tulisan yang ini dulu yaaa…

Ok. awalnya dari rasa jenuh saya di kantor yang sudah 5 tahun menggeluti pekerjaan yang sama di tempat yang sama. Mungkin bagi sebagian orang akan bertanya-tanya : loch kok ‘baru’ 5 tahun udah bosen ?? Hehe.. bagi yg kenal saya dan tau saya ini moody pasti ngga akan tanya lagi. Waktu gadis saya ini termasuk kutu loncat, waktu kerja di satu tempat paling lama setahun. Perusahaannya ?? macem – macem dari Penerbangan international, Asuransi sampai perusahaan ngga jelas (yg ternyata nipu LC).hehe

Nah setelah menikah saya terdampar di Perusahaan Farmasi, mungkin karena efek sudah nikah atau karena kantor dekat rumah makanya saya bisa bertahan sampai selama ini.Walaupun gajinya 11 – 12 ma umr, Perusahaan tempat kerja saya ini Hommy banget makanya saya betah.

Sampai akhirnya sejak April yang lalu kerjaan saya menumpuk, karena banyak yang resign saya harus pontang panting cari penggantinya. Biasanya cuma dept Sales Mkt yang bikin repot saya..eh kok malah ini rata dari semua departemen plus dari cabang di beberapa daerah.hikssss.

Entah kenapa setiap ada yang resign di kantor saya jadi sedih (walaupun saya ngga akrab ma orang) itu , mungkin karena saya dulu yang biasa ninggalin kali yaaa?? jadi pihak yang ditinggalin tuh rasanya……

Then awal Mei lalu masuk seorang dept head baru di kantor, masih muda (dibanding umur saya.tepok jidat heeeee). Wah hasrat bersaing saya muncul , dia yang masih muda aja berani pikul tanggung jawab kenapa saya yang emak – emak anak dua masih begini – begini aja.

langsung deh saya iseng klak klik lowker di internet untuk higher position and company. Saking gampangnya klik lowongan, akhirnya banyak yang panggil saya,  dasar cuma iseng dan ngga niat2 banget pindah ngga ada yang saya datengin (nyengir lebar).

Dari sekian banyak ada dua yang gigih banget dan akhirnya menerima saya hanya dengan proses satu kali interview. Satu perusahaan jaringan resto dari Taiwan yang kemudian ditolak mentah – mentah oleh Piko karena lokasi kerjanya di Jakarta, satu lagi perusahaan Retail fashion dan F&B terkemuka (jiaaaah bahasanya).

Perusahaan kedua cukup membuat saya tergoda, tidak hanya karena letaknya di Tangerang (Tangerang pinggir sih) namun baik posisi dan ComBen yang ditawarkan jauh dari yang saya dapat sekarang plus Bonus yang ( katanya) berkisar 3-8 x Gaji.

Hadeeeeh manusia yaa kalau ma uang pasti deh… pengen banget ngerasain punya gaji dua iket ( sayur kali) plus bonus yang saya pergunakan untuk banyak.Namun disinilah berlaku hukum alam kalau mau lebih pasti ada yang kita korbankan lebih. Kalau saya terima pekerjaan ini berarti saya harus berkorban waktu, jarak tepuh yang 3 kali lipat otomatis menyita waktu saya bersama Aur’el selain ini posisi yang lebih tinggi tentunya akan menyita pikiran dan tenaga yang lebih. Saya takut kalau uang yang saya dapat dengan mengorbankan waktu bersama malah membuat hubungan saya dengan anak- anak jadi buruk.

Nah karena Piko tidak bisa memberikan masukan setegas tawaran di perusahaan pertama, saya jadi galau. Saya ceritakan teman dekat saya dikantor.Teman saya M bilang : Kalau saya tidak terlalu butuh uang, kalau uang itu bisa saya dapat dari suami saya. Nah teman saya I memberikan masukan yang berbeda, dia bilang ” tidak semua orang bisa dapat kesempatan masuk ke perusahaan tsbt dengan posisi spt itu,kalau gw jadi elo bakal gue ambil nic!”

Tuh kan.. ngga selamanya cerita sama orang bisa nyelesaiin masalah, buktinya saya tambah galau 🙂 .

Saya tinjau lagi kenapa saya tergoda dengan tawaran pekerjaan ini, Pertama tentunya karena uang dan yang kedua adalah tentang pembuktian.

Uang ? Semua orang pasti butuh uang, tapi seberapa butuhkah saya? Rumah dan kendaraan, Alhamdulillah sudah punya ( masih ngutang sih) Untuk makan , sekolah dan sedikit bersenang -senang bersyukur selalu ditutupi Allah. Apalagi ? Rumah yang lebih besar atau lebih elit ? Pajero Sport …Pengen sihhhh Tapi ngga pengen bangeet.Ahaha… ko malah kesannya jadi serakah yaaaa kl saya ngotot for something bigger or lux

Pembuktian kalau saya ini bisa! Ini yang paling sulit mungkin karena saya kecil selalu jadi anak Rangking jadi saya punya rasa bersaing yang besar juga. kalau orang lain bisa saya harus bisa! Dan saya perlu pembuktian. Akhirnya saya konsul sama pak bos. Dari sekian lama pembicaraan kami dan sebegitu banyak omongan pak bos ( maklum Padangness.hehe) ada poin yang saya ambil  Dia bilang itu sukses macam – macam, sebagai perempuan bila mendoakan suami dan suami  berhasil itu sukses, mengasuh dan mendukung penuh anak -anak sehingga kelak mereka jadi “orang” itu juga sukses. jadi kalau ingin jadi wanita yang sukses, fokusnya jangan cuma kediri sendiri.

Mak Jleb… pencerahan lagi kan tuh dari Bos saya yang tidak Bossy ini. Akhirnya ketika pulang saya ajak Aura ngobrol saya ceritakan tentang pilihan yang saya hadapi dengan konsep yang sederhana. Bahwa saya dapat tawaran pekerjaan yang gajinya lebih besar ( sehingga Aura bisa dapat barang- barang dan sekolah yang lebih baik) tapi karena kerjanya  jauh  waktu main kami akan berkurang.

Guess what?? Aura said: “Mah Aura udah punya mainan banyak jadi ngga kepengen apa – apa lagi. kalau sekolah nanti aura cari orang yang mau bayarin (Beasiswa kali maksudnya yaa…) Kalau bisa mamah cari uangnya jangan kerja tapi jualan aja jadi ua bisa temenin. Kata mamah cari uang Jualan itu lebih bagus daripada kerja sama orang (kebetulan saat ini saya lagi memperkenalkan konsep entreprenuershipp ke Aura).hehe

Ngga jadi deh saya pindah… Lagian belum tentu habis lebaran nanti saya punya pembantu yang bisa dipercaya untuk jaga anak- anak ( Problem tahunan saya euy).

Mean while saya nikmati gaji UMR ini sambil pergi dan pulang kerja masih melihat matahari dan masih sempat beli eskrim ke Indo…rt sama anak – anak sepulang kerja. Alhamdullilah.

Setidaknya tidak sekarang.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s