Belajar dari Aisyah binti Abu Bakar Ra

Tadinya pengen nulis judul ” Ingin menjadi seperti Aisyah Ra”…Tapi langsung sadar diri. Who am i ???? Pengetahuan agama cetek.melaksanakan ibadah masih sekadar gugur kewajiban (Hiks…semoga ALLAH  bisa menjadikan saya hambaNYA yg lebih baik lagi). Kayanya masih jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh kalau ingin seperti Beliau. Jadi cocoknya saya beri judul “Belajar dari Aisyah binti Ra”.

Dulu waktu masih pakai modem colok saya paling males buka you tube, selain karena ngabisin pulsa saya paling jengkel sama bufferingnya. Tks to Fi.rs.M..ia sekarang saya jadi suka buka- buka you tube. Kerennya lagi bisa buka beberapa windows pada saat bersamaan euy… (maafken kenorakan saya). Nah sekarang di you tube saya lagi gandrung nonton Yusuf Este. Ada salah satu videonya amat menohok saya . Pak Yusuf memberikan penjelasan yang sangat bagus tentang pernikahan Rasullulah dengan Aisyah Ra ( Banyak yang mempertanyakan pernikahan Rasullulah dengan Aisyah yang masih kanak-kanak). Dikatakan di videonya dari sekitar 2200 hadits yang disampaikan oleh Aisyah tidak ada satu pun yang menjelekkan Rasullulah bahkan sampai akhirnya hayatnya tidak ada satu perkataan buruk pun yang keluar tentang suaminya itu. Yusuf este bahkan membandingkan kisah cinta aisyah ini dengan kisah Romeo Juliet, yang pada saat beliau menceritakannya kisah  Romeo Juliet terdengar sangat konyol.

Lanjutnya lagi Yusuf este mempertanyakan “Apakah kau tahu satu orang saja wanita jaman sekarang yang tidak pernah berucap buruk tentang suaminya?? Mungkin tidak seumur hidup? satu tahun ? satu bulan?”

Waduuuuh…. ada ngga ya ? Kayanya hampir semua kenalan saya yang perempuan, pasti pernah ngomongin kejelekan suaminya ( termasuk saya!). Ada sih teman saya yang cerita kalau dia baru tahu hal yang kurang baik tentang ayahnya setelah beliau meninggal karena ibunya baru cerita setelah ayahnya itu meninggal. Kan keren tuhhhh kalau bisa jadi wanita seperti itu, selain terhormat, anak tambah respek dan sayang sama ibunya dapet bonus pahala juga ( Insya Allah).

Jadi… saya mulai berjanji pada diri saya untuk mulai mengurangi kebiasaan buruk ini ( Belajar itu harus ada perubahan kan.. kalau ngga berubah ya ngga belajar). Eh pada lihat kan.. saya nulis mengurangi ( kasih underline), bukan berarti tidak mau menghilangkan ya…tapi  menghilangkan kebiasaan buruk itu susah dan perlu dilakukan bertahap. Bikin tulisan ini juga termasuk langkah saya untuk untuk mengurangi.. kan nanti yang baca tahu  dan mudah2an bisa ngingetin saya kalau saya lagi ngomongin jeleknya suami. Mudah2an juga suami saya juga ngga gampang ngumbar kejelekan saya di depan orang lain terutama anak- anak kami ( Aamiin)

Jadi niat ini saya mulai dengan Bismillah. Semoga saya bisa jadi Istri yang lebih baik. Beside that sepertinya ngga susah untuk ngga ngomongin hal yang jelek tentang Piko. He’s perfect! Alhamdullilah.

Iklan

4 pemikiran pada “Belajar dari Aisyah binti Abu Bakar Ra

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s